Sempur, dulu dan sekarang

Minggu pagi kemarin, setelah berjuang bertahun – tahun sejak pacaran, istri saya (ehm..udah punya istri sekarang ) akhirnya berhasil juga memaksa saya untuk olahraga pagi. Itu semua karena tumpukan lemak yang udah mulai menggantung di sekitar perut yang makin bertambah banyak. Sejak lulus kuliah berat badan naek sekitar 17 kg. Dan yang paling keliatan tentu saja di sekitar perut. Kalau diliat-liat kaya orang hamil 6 bulan.

Sebelumnya kalau hari Minggu pagi, pulang shalat subuh di mesjid saya ngelanjutin tidur yang tertunda.

Bangun paling sekitar jam 8. Pernah juga berapa kali lari pagi bareng temen2. Selain lari pagi kita juga sekalian cuci mata liat cewek2 dari seluruh penjuru Bogor…Astagfirullah…masa lalu yang penuh jahiliyah. Tapi udah hampir 3 tahun saya ga pernah lari pagi lagi.

Dari rumah kami jalan kaki menuju ke lapangan sempur yang udah terkenal sebagai tempat lari pagi buat orang2 Bogor. Di lapangan sempur, saya dulu biasanya lari mengelilingi lapangan yang cukup luas itu. Pernah juga dulu ngadu fisik sama Ekky temen saya, kita ngadu siapa yang paling kuat lari  keliling lapangan nonstop. Akhirnya dia bisa lari 15 keliling nonstop sedang saya cuma bisa 12 keliling saja.

Jarak dari rumah ke lapangan sempur sekitar 4 km. Tapi pas sampai sana, yang ada kami cuma bisa bengong aja. Boro- boro mau lari, kita mau jalan keliling lapangan aja udah susah banget. Sekarang lapangan sempur udah jadi pasar kaget. Di kiri kanan banyak banget yang jualan. Dari makanan, sendal, sepatu, baju, DVD, sampe ke celana dalem juga ada. dan harganya pun miring banget.  Dulu yang jualan memang udah banyak, tapi ga kebayang sampai segitu banyaknya sekarang. Akhirnya kita cuma jalan-jalan aja keliling lapangan sambil liat-liat apa yang bisa dibeli. Hasilnya cakwe 10 biji n sendal jepit buat pijat refleksi kita bawa pulang.

Sambil jalan kaki pulang saya bilang ke istri, minggu depan kalau mau ke sempur lagi, kita list dulu kira – kira barang yang mau kita beli, siapa tahu dapet disana.

Explore posts in the same categories: Uncategorized

3 Komentar pada “Sempur, dulu dan sekarang”

  1. Donny Reza Says:

    Jadi susah curhat sambil jalan 3 keliling lagi ya?😀

  2. yu2n Says:

    mm, jadinya kaya minggu pagi di Gasibu gitu kali ya? banyak yang jualan🙂

  3. trijokobs Says:

    cakwe nya enak tuh…

    sempur, taman yasmin, pemda…
    adalah pusat pasar sabtu dan minggu hehehehe


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: